5 Emulator Android Terbaik untuk Linux

Linux mungkin tidak sepopuler sistem operasi seperti Windows, tapi itu pasti yang cukup banyak digunakan; dan jika Anda pernah ingin mencoba aplikasi Android di sistem Linux Anda, Anda pasti bertanya-tanya apa emulator terbaik untuk itu. Bagaimanapun, sementara Windows dan macOS memiliki sejumlah besar emulator Android yang dapat dicoba oleh pengguna, Linux pada dasarnya memiliki kekurangan. Namun, ada beberapa emulator Android yang layak untuk dicoba, apakah itu untuk mengecek game baru, mencoba aplikasi, atau bahkan untuk menguji aplikasi Android yang sedang Anda kembangkan. Jadi, berikut adalah 5 emulator Android terbaik yang dapat Anda gunakan pada sistem operasi berbasis Linux .

1. Genymotion

Genymotion adalah salah satu emulator Android paling populer yang tersedia di Linux (ini juga tersedia di Windows dan macOS) yang dapat Anda coba, dan sejauh ini salah satu yang terbaik di luar sana. Tidak seperti kebanyakan emulator, Genymotion menghadirkan antarmuka yang cantik yang akan membuat Anda merasa seperti di rumah. Anda dapat membuat perangkat virtual dan langsung masuk. Secara default, perangkat virtual di Genymotion datang bersama barebone, tetapi jika Anda ingin menginstal aplikasi dari Play Store, Genymotion memberi Anda tombol praktis untuk menginstal Open Gapps di perangkat virtual Anda hanya dalam beberapa klik . Ini sangat keren, dan setelah Anda menginstal Gapps, pada dasarnya Anda dapat menginstal hampir semua aplikasi yang ingin Anda coba.

Ini sempurna untuk tidak hanya mencoba aplikasi Android acak yang Anda temukan atau tertarik, tetapi juga bagus untuk menguji aplikasi yang Anda kembangkan sendiri. Muncul dengan banyak fitur luar biasa yang ditujukan untuk pengembang termasuk fakta bahwa itu didukung penuh oleh Android Studio, sehingga Anda dapat langsung menjalankan aplikasi dari dalam Android Studio dan membukanya di emulator Genymotion . Itu terbantu oleh fakta bahwa emulator yang menjalankan Android versi 4.1, hingga Android 9.0 Pie dan berbagai faktor bentuk mulai dari ponsel cerdas hingga tablet, dan bahkan ukuran layar khusus yang mungkin berguna jika Anda Sedang memeriksa bagaimana tampilan aplikasi Anda di berbagai faktor bentuk.

Jika Anda mencari emulator untuk bermain game Android, Genymotion mungkin bukan yang cocok untuk Anda. Saya mencoba menginstal PUBG Mobile dan Free Fire di atasnya, tetapi hanya mengatakan bahwa perangkat tidak kompatibel (mungkin hal emulator). Saya menginstal Pigeon Pop di atasnya, dan itu berfungsi dengan baik, tetapi ada penundaan input yang terlihat, yang tidak dapat diterima jika Anda mencoba untuk bermain game.

Yang mengatakan, ketika saya mencoba untuk menginstal Genymotion pada HP Envy kami yang menjalankan Ubuntu 18.04.1, itu mengalami masalah dengan Virtual Box meskipun Virtual Box diinstal dengan benar. Jika Anda menemukan masalah yang sama, itu bisa jadi karena sistem Anda mengaktifkan boot aman UEFI. Rupanya, itu menyebabkan masalah dengan Virtual Box. Untuk mengatasinya, Anda dapat menggunakan mokutil, dan menonaktifkan boot aman di laptop Anda, setelah itu Virtual Box akan berfungsi dengan baik dan Anda akan dapat menjalankan Genymotion dengan mudah. Anda dapat memeriksa halaman Wiki Ubuntu ini untuk mendapatkan tutorial terperinci tentang cara menggunakan mokutil untuk menonaktifkan boot aman.

Lihat Genymotion

2. Android-x86

Jika Genymotion tidak memotongnya untuk Anda, dan Anda ingin menjalankan Android sebagai mesin virtual di sistem Anda , Android-x86 mungkin adalah yang Anda cari. Perangkat lunak ini sebenarnya dimaksudkan sebagai port Android untuk sistem berbasis x86, yang kemungkinan besar akan Anda gunakan. Ini adalah proyek open-source, yang berarti Anda dapat memeriksa basis kode jika itu menarik minat Anda . Namun, bagian terbaik tentang proyek Android-x86 adalah bahwa itu diperbarui cukup sering, dan saat ini memiliki rilis stabil yang tersedia berdasarkan Android Oreo .

Android-x86 linux

Menginstal Android-x86 pada sistem Linux Anda cukup mudah, yang tentunya sangat bagus. Anda hanya perlu mengunduh file ISO Android-x86 ke sistem Anda, membuat mesin virtual baru di Virtual Box dan mengatur ISO menjadi perangkat boot-up . Dari sana, Anda dapat dengan mudah menginstal Android di VM Anda. Secara keseluruhan, Android-x86 terasa sedikit kurang responsif daripada Genymotion, tetapi ini bukan masalah, terutama jika Anda hanya akan menggunakannya untuk menguji aplikasi. Jika bermain game adalah yang Anda cari, mungkin Android-x86 mungkin bukan emulator yang Anda cari. Meskipun Anda  dapat memainkan game di dalamnya, dalam pengalaman saya, Anda tidak akan memiliki pengalaman yang mulus dan mulus di sini.

Lihat Android-x86

3. Android SDK

Jika Anda seorang pengembang dan Anda ingin menggunakan emulator yang secara resmi didukung oleh Google dan memungkinkan Anda membuat beberapa perangkat virtual yang menjalankan apa saja dari Android Lollipop hingga Android Pie, WearOS, dan bahkan Android TV , baik, resmi ‘Android Virtual Manajer perangkat (atau Manajer AVD) yang disertakan dengan Android Studio adalah yang tepat untuk Anda.

Anda hanya perlu menginstal Android Studio pada sistem berbasis Linux Anda, dan setelah Anda meluncurkan perangkat lunak, Anda dapat langsung menuju ke ‘ Tools -> AVD Manager ‘ untuk membuat perangkat virtual pertama Anda di Android Studio. Namun, alasan terbesar mengapa banyak pengembang lebih suka menggunakan emulator pihak ketiga daripada yang resmi dari Google, adalah karena memuatnya sangat lambat. Tentu, banyak hal telah membaik dari waktu ke waktu, tetapi tidak secepat yang bisa dimuat seperti Genymotion.

android studio linux

Namun, untuk pengembang, ini jelas merupakan opsi yang paling fleksibel untuk digunakan. Lagi pula, itu tidak hanya menawarkan kemampuan untuk membuat beberapa perangkat virtual yang menjalankan apa saja dari Android 5 hingga Android 9 Pie, itu juga memungkinkan Anda membuat perangkat TV Android virtual, dan perangkat wearOS virtual, sehingga Anda dapat menguji aplikasi Anda di semua Google yang paling sistem operasi yang umum digunakan . Plus, ia datang dengan semua fitur yang mungkin Anda butuhkan untuk menguji aplikasi Anda. Anda dapat memutar emulator, mengubah lokasi, baterai, dan kondisi jaringan, menggunakan kamera , dan melakukan lebih banyak hal dengan emulator Android Studio. Jika Anda seorang pengembang, Anda harus mencobanya sebelum memeriksa emulator lainnya.

Lihat Android Studio

4. Anbox

Anbox adalah salah satu emulator Android yang lebih unik di daftar ini. Ini bukan emulator karena itu adalah semacam Android Run Time (ART) berpasir yang bekerja pada sistem GNU / Linux . Muncul dengan Android 7.1 , yang sangat bagus untuk emulator, dan juga cukup responsif, sehingga Anda tidak akan terganggu dengan cara kebanyakan orang merasa terganggu dengan emulator Android Studio.

Satu-satunya alasan Anbox begitu jauh ke bawah daftar adalah bahwa ia memiliki beberapa masalah mencolok. Sebagai permulaan, itu tidak datang dengan Google Apps diinstal di atasnya, yang berarti tidak ada Play Store, tidak ada Layanan Play, dll. Jadi, jika Anda berencana menginstal, katakan PUBG Mobile tentang ini, Anda akan mengalami banyak masalah. Saya mencoba memasang game kasual (Pigeon Pop) dan itu mengharuskan Play Game diinstal pada perangkat, dan Anbox tidak mendukungnya. Jadi ya, ada masalah. Selain itu, jika Anda seorang pengembang yang mencoba menguji aplikasi Anda sendiri di Anbox, Anda tidak akan bisa hanya drag and drop untuk menginstalnya . Sebagai gantinya, Anda harus menggunakan ADB untuk menginstal APK di Anbox menggunakan perintah ‘ adb install <path_to_apk.apk> ‘.

anbox linux screenshot

Namun yang lebih buruk, menginstal Anbox bisa menjadi sedikit ‘in-the-weeds’ untuk pengguna Linux pemula. Ini adalah proses dua langkah di mana Anda harus menginstal beberapa modul Kernel terlebih dahulu, dan kemudian mengunduh ‘snap’ Anbox sendiri sebelum Anda dapat meluncurkan runtime . Untungnya, situs web Anbox melakukan pekerjaan yang cukup solid untuk menjelaskan bagaimana Anda dapat melakukan semua itu. Berhati-hatilah, jika Anda mengalami masalah saat memuat modul Kernel, Anda mungkin menghadapi masalah yang sama yang saya jelaskan dengan Genymotion, jadi coba gunakan solusi yang sama.

Lihat Anbox

5. ARChon

Jika Anda mencari untuk menjalankan aplikasi Android di sistem Linux Anda tanpa harus menginstal emulator terpisah untuk mereka, ARChon mungkin sesuatu yang menarik minat Anda. Pada dasarnya ARChon memungkinkan Anda menjalankan aplikasi Android di Chrome , sehingga Anda dapat memeriksa aplikasi tanpa harus khawatir mengunduh emulator, membuat perangkat virtual, atau masalah booting aman UEFI yang terpotong dengan Genymotion. ARChon cukup menginstal sebagai ekstensi Chrome di sistem Anda (ada instruksi di situs web yang dapat Anda ikuti), dan dari sana dan seterusnya, Anda dapat menggunakan salah satu dari berbagai alat yang disebutkan di situs web untuk mengubah aplikasi Android menjadi aplikasi yang kompatibel dengan ARChon dan hanya jalankan secara langsung di Chrome.

Archon berjalan di linux

Saya mencoba ini dengan contoh aplikasi 2048 yang disediakan ARChon, dan itu bekerja dengan cukup baik, dan saya cukup yakin bahwa sebagian besar aplikasi sederhana lainnya seperti ini akan berjalan tanpa masalah menggunakan ARChon.

Jalankan Aplikasi Android di Linux dengan Emulator Ini

Ya, itu adalah 5 emulator Android terbaik untuk Linux yang menurut kami bisa Anda periksa. Apakah Anda ingin menguji aplikasi yang Anda kembangkan, atau Anda hanya ingin mencoba aplikasi Android baru di PC Linux Anda, emulator ini harus memenuhi harapan Anda. Kami memang mencoba menemukan emulator yang bisa kami rekomendasikan untuk bermain game juga, tetapi sayangnya tidak ada yang menarik perhatian kami. Yang mengatakan, jika Anda tahu emulator Android untuk Linux yang berkinerja baik di game, beri tahu kami di komentar di bawah dan kami pasti akan melihatnya.

Leave a Reply